10 Punca Kucing Berak Berdarah

Kucing Berak Berdarah

Kucing berak berdarah mungkin mengalami kesakitan ketika membuang air besar. Istilah untuk ini adalah dischezia dan mungkin salah satu sebab mengapa kucing anda membuang darah.

Apabila kucing membuang darah ia boleh berada di dalam najis hanya sedikit, memberikan najis warna merah jambu kemerahan. Ia juga mungkin merah terang, atau merah gelap bercampur dalam najis juga. Darah merah terang dalam najis dikenali sebagai hematochezia, dan biasanya menandakan pendarahan di rektum atau usus.

Dalam artikel ini saya akan kongsikan kepada anda mengapa kucing berak berdarah.

Punca Kucing Berak Berdarah

Berikut merupakan antara punca kenapa kucing berak berdarah:
  1. Kurang minum air. Najis ataupun "poo" akan menjadi keras kerana kekurangan air dan akan melukakan tissue dalamannya ketika membuang air besar.
  2. Tukar makanan baru secara mendadak pun puncanya kerana menyebabkan radang pada usus besarnya.
  3. Makan terlalu cepat dan boleh mengganggu sistem penghadaman kerana terlalu banyak makanan masuk ke ususnya.
  4. Makan makanan yang tidak sesuai untuknya seperti sisa makanan.
  5. Tertelan darahnya sendiri seperti dari pendarahan "gum" dimulutnya.
  6. Tertelan objek yang bukan makanan seperti mainan kecil.
  7. Tekanan"STRESS" yang dihadapinya
  8. Parasit usus (Intestinal parasite), selalunya terjadi kepada anak kucing.
  9. Inflammatory bowel diseases (IBD) iaitu mengalami radang usus yang teruk.
  10. Tindak balas kepada ubat"drug" yang diambilnya.

Sekiranya kucing tidak menunjukkan tanda-tanda sakit, tidak perlu kita risaukannya kerana ianya akan sembuh sendirinya.

Namun, jumlah darah dalam "poo"nya yang banyak dan selalu berdarah ketika berak serta menunjukkan tanda seperti kurang makan, cirit birit, muntah dan badannya lemah serta banyak tidur dari biasa, anda perlulah bawanya mendapat rawatan dari Vet.


Diharap perkongsian mengenai kenapa kucing berak berdarah ini dapat memberikan pengetahuan dan bermanfaat kepada anda. Sekian.

Sumber: Kucing Utara
Iklan Atas Artikel
Iklan Tengah Artikel 1
Iklan Tengah Artikel 2
Iklan Bawah Artikel